Suka jaga tepi kain orang? Rupanya ini sebab kameraman digelar paparazi

Di Malaysia, budaya ‘paparazi’ jarang berlaku kerana masyarakat kita secara umumnya masih mempunyai etika untuk melindungi dan menjaga privasi individu.

Walaupun begitu, terdapat beberapa jurufoto yang senyap-senyap suka menangkap gambar individu terkenal seperti selebriti atau artis untuk tujuan tertentu.

Di mahkamah pun terdapat jurufoto yang tidak segan untuk mendedahkan identiti pesalah yang dilindungi.

Suka jaga tepi kain orang? Rupanya ini sebab kameraman digelar paparazi

Namun begitu, situasi ini tidak seburuk di negara lain seperti Amerika Syarikat, United Kingdom, dan Korea Selatan, di mana tindakan paparazi untuk mendapatkan gambar-gambar sensasi sering melanggar privasi individu.

Asal usul budaya ‘paparazi’ ini bermula dari filem “La Dolce Vita” arahan Federico Fellini pada tahun 1960 di mana seorang watak bernama Paparazzo digambarkan sebagai jurufoto yang suka mengganggu orang lain.

Baca Artikel Penuh