Setelah semua dipecat, tinggal Muhyidin seorang pengasas Bersatu yang kekal

Bersatu hari ini menyiarkan satu halaman penuh iklan di surat khabar untuk menghebahkan pemecatan anggotanya, termasuk beberapa Adun, yang didakwa melanggar perlembagaan parti.

Iklan itu menyenaraikan 282 anggota yang dipecat termasuk Adun Batang Kali Harumaini Omar, Adun Jeram Shaid Rosli dan Adun Kuang Sallehudin Amiruddin.

Turut dipecat adalah Akhramsyah Muammar Ubaidah Sanusi, salah satu daripada tujuh anggota pengasas Bersatu.

Dengan pemecatan Akhramsyah, Presiden Bersatu Muhyiddin Yassin adalah satu-satunya anggota pengasas yang masih tinggal dalam parti.

Pemecatan lain termasuk Ketua Penerangan Pemuda Bersatu Ulya Aqamah Husamudin, bekas calon Adun Bersatu, Abdul Hanaan Khairy dan Azlina Mehtab Mohd Ishaq yang sebelum ini bersaing dengan Menteri Keluarga, Wanita dan Pembangunan Masyarakat Rina Harun sebagai ketua Wanita Bersatu.

Sebilangan anggota yang disenaraikan telah mengumumkan meninggalkan parti sebelum iklan rasmi hari ini.

Notis itu, yang dikeluarkan di Berita Harian dan Utusan Malaysia, menyenaraikan nama, negeri, bahagian dan nombor ahli yang dipecat.

“Adalah dengan ini Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) memaklumkan bahawa senarai nama di bawah ini telah melanggar Fasal 10.2 – Fasal 10.2.2/10.2.3/10.2.4 Perlembagaan Bersatu.

“Maka dengan ini, keahlian mereka telah terhenti secara serta-merta,” kata notis itu.

Artikel 10.2 Perlembagaan Bersatu menyatakan bahawa seseorang itu hilang keanggotaan parti jika mereka menyatakan keluar dari parti itu, bergabung dengan parti politik lain atau bertanding dalam pilihan raya menentang calon rasmi parti itu.

Notis itu ditandatangani oleh Setiausaha Kerja Bersatu, Muhammad Suhaimi Yahya.

Beberapa anggota Bersatu telah melakukan pemberontakan terbuka untuk menyokong bekas pengerusi dan pengasas Bersatu, Dr Mahathir Mohamad yang telah mengumumkan akan menubuhkan parti serpihan yang akan dikenali sebagai “Pejuang”.

Perkembangan itu hadir setelah Bersatu memecat Mahathir dan penyokongnya yang menentang keputusan Muhyiddin untuk bergabung dengan Umno.

Berita penuh : https://www.malaysiakini.com/news/538739