“Sebab kau dengan bini kau masih bersama sampai hari ini, cuba talak di tangan perempuan, aku rasa banyak kali kau duda”

Bagai dihemp4s dengan batu yang besar, s4kit dan tenggeIamnya aku di d4da bumi, Iemas dan tidak mampu bernafas bila isteri aku mengaku bahawa dia telah mencurangi aku.

Aku cuba untuk menjadi sew4ras – w4rasnya manusia supaya dapat mengawal api kemarahan yang sem4kin membuak – buak.

Jika aku turutkan nafsu amarah dan sifat baran ingin aku pij4k – pij4k dia yakni isteri aku di situ juga.

Baca Artikel Penuh