Anda

Pendedahan ejen ‘pintu belakang’, bayar untuk dapat vaksin segera

Pendedahan ejen ‘pintu belakang’, bayar untuk dapat vaksin segera. Dalam beberapa bulan terakhir, pelbagai penyelewengan temu janji vaksinasi Covid-19 melalui aplikasi MySejahtera telah dilaporkan.

Salah satunya dakwaan mereka yang belum menerima temu janji vaksinasi mereka di aplikasi boleh membayar untuk mendapatkannya, walaupun secara haram, jika mereka tahu siapa yang perlu dicari.

Dakwaan “bayaran untuk temu janji” ini dapat dibuat oleh apa yang disebut “agen pelantikan vaksinasi” dengan menggunakan ‘kelompongan’ dalam sistem aplikasi MySejahtera.

KiniTV bercakap dengan ejen sedemikian yang mengaku dapat menjamin temu janji dan jika tidak, wang akan dikembalikan.

ejen

“Anda perlu memindahkan wang dan kirimkan maklumat MySejahtera kepada saya. Kami akan memberitahu anda setelah kami membuat pengaturan di pihak kami.

“Temu janji akan muncul dalam sistem (MySejahtera) anda pada hari vaksinasi, dan anda boleh mendapatkan suntikan anda,” katanya.

Tonton perbualan wartawan KiniTV bersama ‘ejen temu janji’:

Sementara itu, seorang pemberi maklumat lain memberitahu KiniTV sekurang-kurangnya dua kenalannya telah menghubunginya untuk menjual slot temu janji yang berjaya mereka dapatkan.

Seorang menjualnya pada harga RM300 setiap satu dos, manakala yang lain pada harga RM380.

“Dia berkata dia boleh memasukkan satu atau dua (temu janji) tetapi kami perlu membayar. Kami perlu membayar sekitar RM380.”

Seorang doktor pemilik klinik swasta yang juga berfungsi sebagai pusat pemberian vaksin dilantik oleh kerajaan menjelaskan bahawa kelemahan seperti itu mungkin ada dalam sistem senarai menunggu temu janji.

Menurut doktor itu, yang hanya ingin dikenali sebagai Goh, kakitangan pusat pemberian vaksin (PPV) diberi akses ke dalam sistem MyVAS, yang mengatur temu janji vaksinasi Covid-19 melalui jalan masuk ‘pintu belakang’ aplikasi MySejahtera.

Mereka juga diberi kuasa untuk membuat temu janji baru pada senarai tunggu sekiranya penerima gagal hadir untuk temu janji vaksinasi mereka.

Di sinilah terdapat ruang untuk penyalahgunaan, kata doktor itu.

“Terserah kami (untuk memutuskan siapa yang akan menggantikan yang tidak hadir).

“Ribuan orang diberi vaksin setiap hari. Saya tidak fikir ada yang akan pergi dan meneliti ‘Oh, apa nombor kad pengenalan dia? Kemudian menyoal misalnya mengapa anda baru berumur 18 tahun (dan diberi vaksin)? ‘Tidak ada yang tahu,” kata Goh.

Untuk kisah penuh dan maklum baas menteri yang bertanggungjawab terhadap program vaksinasi, Khairy Jamaluddin.

Berita Penuh : https://www.malaysiakini.com/news/582500

jika Terlepas:Mengapa netizen sering kecam Menteri Agama?

CATEGORIES