Gempar !!! Muhyiddin dilapor nyatakan hasrat letak jawatan PM?

Bilangan hari Tan Sri Muhyiddin Yassin sebagai perdana menteri nampaknya sedang dihitung, presiden Bersatu itu sedang mempertimbangkan pilihannya.

Beliau berpotensi melepaskan jawatannya sebagai perdana menteri kerajaan Perikatan Nasional. Ini akan membantu menyelamatkan sebahagian warisannya.

Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah hari ini membangkitkan isu kekurangan majoriti Muhyiddin di Dewan Rakyat.

Muhyiddin weighing options as premiership on the brink

Istana Negara berpendapat bahawa dengan kehilangan majoriti Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin, Agong tidak lagi terikat untuk menerima nasihatnya, kata sumber.

Difahamkan bahawa perbualan ini didokumentasikan dalam surat dari Agong kepada Muhyiddin.

Sekiranya surat itu memberitahu Perdana Menteri bahawa menurut pandangan Seri Paduka Baginda beliau harus mengundurkan diri, maka Muhyiddin perlu memenuhi kehendak Agong.

Ini selaras dengan Artikel 43 (4) perlembagaan persekutuan, yang menetapkan bahawa perdana menteri akan mengundurkan diri jika dia berhenti untuk memdapat kepercayaan Dewan, atau menasihati raja untuk membubarkan Parlimen dan memberi jalan untuk pilihanraya.

Satu sumber yang diketahui mengenai perkara itu menambah bahawa Istana Negara berpendapat bahawa dengan kehilangan majoriti Muhyiddin, Agong tidak lagi terikat untuk menerima nasihatnya.

Pada mesyuarat kabinet hari ini, setelah menghadiri pertemuan mingguannya dengan Yang Mulia, Muhyiddin dikatakan telah mengumumkan niatnya untuk mengundurkan diri di tengah tekanan dari pelbagai pihak dan setelah dia keluar dengan istana.

Mesej yang sama nampaknya disampaikan kepada para pemimpin PN ketika mereka bertemu di pejabat perdana menteri petang ini.

Namun, sumber menyebut anggota kabinet meyakinkannya untuk terus bertahan dan bahawa dia harus menguji kesahihannya di Parlimen, seperti yang diputuskan sebelumnya.

Muhyiddin minggu lalu mengatakan bahawa dia akan mengizinkan undi percaya untuk menentukan majoriti apabila Dewan Rakyat diadakan bulan depan.

Tetapi dengan tekanan yang semakin meningkat, Perdana Menteri diyakini sedang mempertimbangkan untuk membawa undi percaya seawal minggu depan.

Kabinet Muhyiddin juga telah menasihatinya untuk mempertimbangkan untuk membubarkan Parlimen dan mengadakan pilihan raya jika semuanya gagal.

Difahamkan, Ahli Parlimen Pagoh telah meminta pandangan Suruhanjaya Pilihan Raya mengenai kemungkinan mengadakan pilihan raya ketika Covid-19 terus merosakkan negara.

Pilihan raya umum juga dapat dipertimbangkan sekiranya Muhyiddin gagal memperoleh cukup dukungan ketika kesahihannya diundi di Dewan Rakyat.

Ini, bagaimanapun, tidak mungkin terjadi karena Agong dapat menolak untuk membubarkan Parlimen, kerana hal itu bermaksud pilihan raya harus diadakan dalam waktu 60 hari.

“Dengan orang yang mati ratusan setiap hari, Agong tidak akan memberikan pembubaran,” kata sumber istana.

Orang-orang dari dalam bidang politik mengatakan situasinya masih sangat lancar, dan hasilnya mungkin pada masa ini, terutama dengan kedudukan Muhyiddin yang tidak dapat dipertahankan.

Ini berlaku setelah lebih dari sedozen ahli parlimen Umno menarik sokongan kepada perdana menteri minggu lalu menyebabkan dia kehilangan majoriti di Parlimen.

Awal hari ini, The Vibes melaporkan bahawa pertemuan Muhyiddin dengan Agong pagi ini menyaksikan Seri Paduka Baginda menyatakan pandangannya mengenai sokongan terhadap anggota Parlimen itu.

Berita Penuh : https://www.thevibes.com/articles/news/37947/muhyiddin-weighing-options-as-premiership-on-the-brink

BACA JUGA : Calon Perdana Menteri Interim?, Ini penjelasan PKR

COMMENTS

Wordpress (0)