“Gara-gara banglo arwah orang tua aku, nenek-nenek dan pakcik-pakcik semua bergaduh, aku dan adik dinafikan hak”

“Gara-gara banglo arwah orang tua aku, nenek-nenek dan pakcik-pakcik semua bergaduh, aku dan adik dinafikan hak”

Kalau adik nak duduk, dia kena bayar sewa dekat waris-waris lain.

10 bulan selepas perkahwinan adik aku, nenek maklumkan dekat aku yang adik takde bayar sesen pun sewa rumah pusaka tu.

"Gara-gara banglo arwah orang tua aku, nenek-nenek dan pakcik-pakcik semua bergaduh, aku dan adik dinafikan hak"

Setiap hari nenek nenek dan pakcik-pakcik akan call aku untuk tanya hal rumah tu.

Nama aku Akila (30 tahun, belum berkahwin), adik aku Abibah (25 tahun, sudah berkahwin). Pusaka yang puaka ni bermula selepas adik aku berkahwin. Aku dan adik aku ada rumah banglo 3 tingkat tinggalan arwah mak dan ayah aku.

Baca Artikel Penuh