“Apa yang adik buat kat rumah mak hari ni buat kami terkejut, rupanya mak hari-hari kutuk adik pakai proton iswara buruk”

Assalam dan hai. Bila terkenangkan wajahnya, putih mulus dia.Kuulit putih bersih yang diwarisi daripada arwh nenek. Dalam adik beradik kami, dia saja yang istimewa.

Saat dia baru lahir, saya bagaikan cemburu lihat betapa comelnya dia. Rambut hitam lebat dia.Usia dia baru beberapa jam, dia sudah pandai senyum. Senyum manis yang sampai kini membahagiakan hati orang sekeliling.

Dia lahir tatkala usia saya 13 tahun.Usia abah dan mak mencecah 40 tahun. Dia lahir tanpa diduga.

"Apa yang adik buat kat rumah mak hari ni buat kami terkejut, rupanya mak hari-hari kutuk adik pakai proton iswara buruk"

Terkenang juga tutur bicara dia yang penuh kelembutan. Manja dia. Sopan santun dia. Ketulusan hati dia. Bila terkenangkan dia, hati ini seakan dipaut d0sa. Terasa banyak sungguh dosa dan salah saya terhadap dia.

Dia yang tabah. Dia yang luarannya manja, tapi di dalam tanpa di sangka keras dan padu. Aruwah abah tinggalkan dia saat dia masih di bangku sekolah rendah. Saat dia masih kanak-kanak..Tetapi dia sudah faham peritnya kehilangan.

Baca Artikel Penuh