“Aku buka pintu rumah perlahan-lahan, sekali ternampak sepasang kasut wanita yang tak dikenali, rupanya ini yang suami buat

Apa kurangnya saya di mata suami.Mengapa setelah sekian lama berumahtangga, saya diperlakukan seperti rupa.

Mengapa kebahagiaan yang saya nikmati itu mampu bertahan sekejap sahajaMungkin inilah ujian yang harus saya tempuhi untuk mendapat sesuatu yang lebih baik dari sebelum-sebelum ini.

Ketika saya menulis luahan ini, air mata saya tidak henti-henti mengalir dan tidak pasti dengan perasaan saya sendiri.

“Aku buka pintu rumah perlahan-lahan, sekali ternampak sepasang kasut wanita yang tak dikenali, rupanya ini yang suami buat

Adakah sedih, adakah puas atau pun adakah rasa dndam yang mendalam terhadap suami. Suami saya telah banyak kali merobek dan meluk4kan hati saya.

Dia juga pernah meningg4lkan saya bersama tiga orang anak-anak yang amat-amat memerlukn kasih seorang ayah.

Baca Artikel Penuh