“Adik aku terkencing dalam seluar lepas snorkeling, dia maki hamun, lepas aku sekolahkan dia terus nak cerai adik aku”

Aku nak cerita sebab aku tengah marah, aku nak cerita tentang adik ipar aku (lelaki) yang selalu buli adik aku apabila dia rasa tak selesa.

Aku namakan adik ipar aku nie Abi lah, sebab nama panjang kang kena censored pulak.

Nama adik aku nie Peah lah, boleh tahan peel dia. Kiteorang nie yatim piatu dari muda.

“Adik aku terkencing dalam seluar lepas snorkeling, dia maki hamun, lepas aku sekolahkan dia terus nak cerai adik aku”

Tak ada kasih sayang keluarga dan aku banyakkan habiskan zaman 20an aku membesarkan adik aku tapi of course adik aku nie nak kasih sayang orang tua.

So dorang selalu mengendeng dekat makcik aku yang terang terang tak pernah welcome kiteorang dan takut makanan/stock dia habis apabila kiteorang datang. So bila aku tegah, adik aku akan gaduh dengan aku. Sampai lah dia dah ada akal sendiri, baru dia faham apa yang aku cuba sampaikan selama nie.

Kemudian dia bernikah dengan Abi nie tapi Abi nie datang dengan pakej hutang, ketagih g4nja dan rokok. Tapi adik aku tak dengar cakap aku sebab again aku bukan orang tua yang “banyak makan garam”.

Aku taktau macam mana nak sampaikan orang yang sayangkan kita akan sentiasa menasihatkan sesuatu yang baik untuk kita, regardless umur dia. So Abi dan Peah nie menyewa lah bilik di KL sebab too standard to live in flat, apa masalah manusia dengan flat pun aku taktau.

Aku pun pernah jadi budak flat, sampai sekarang masih pakai t-shirt flat kegemaran aku tu walaupun aku dah masuk golongan T20. Nak menumpang duduk dengan aku memang tak lah, aku tak suka orang sm0ke plus aku menyampah dengan laki adik aku nie.

Abi dan Peah nie selalu meminjam dari aku, aku selalu halalkan malas nak tuntut apa apa. Tapi lama lama jadi berlemak pulak pasangan nie, bil postpaid + iphone laki dia aku pulak yang kena bayar tiap tiap bulan sampai habis bayar sebab taknak nama adik aku blacklist.

Faham tak kemudahan (dibaca dalam bahasa indonesian) ini? Tiap tiap bulan meminjam tu biasa tapi aku malas nak ambil pusing.

So habislah dekat situ – ingat dah habis dah – meminjam kereta pulak, okay lah aku malas nak gaduh aku bawak lah kereta lain. Aku ada 3 kereta, ntah kenapa rezeki aku macam melimpah ruah pulak. So that’s why aku ada budget untuk beli toys orang dewasa – kereta.

Okay berbalik kepada cerita – kenapa aku marah sangat dengan si vavi nie. Kteorang pergi bercuti, last minute adik aku takde duit. So aku as kakak bayarkan pakej dia dan abi nie. Kira fully sponsored percutian nie.

First of all, aku taknak datang pun trip nie sebab aku tak suka duduk chalet, walaupun ianya murah tapi ianya lebih kepada campsite. Aku tak suka/letih kalau tempat tu aku takleh rest sempurna,lepastu tempat nie jauh.

Aku tak suka bazir masa datang tempat macam nie sebab aku berniaga. Tutup lama lama meaning takde lah income aku. So aku hanya pergi sebab adik aku beriya nak pergi sampai merajuk rajuk aku taknak ikut.

Dia yang booking semua pastu last last laki bini pinjam duit aku. Sepanjang kiteorang dekat sini, aku nampak adik aku struggle sangat dengan abi nie, yang sikit sikit marah adik aku bila dia tak jumpa phone dia, bila dia rasa lapar sehinggalah peak kemarahan aku ialah – Dia terkencing dalam seluar lepas habis snorkelling. Dia marah adik aku dekat depan chalet.

Lepastu dia datang ke depan pantai, dia marah aku kenapa keluar bilik kunci pintu, eh??? Apa logiknya jantan nie keluar bilik tak kunci pintu? Disebabkan aku belum kahwin – dia ugut/perli/hina aku dekat adik aku – lepasnie kita jangan bawak dia (referring to aku)

Malam sebelum tu dia dah macam ugut aku yang tahun nie taknak bagi adik aku beraya dengan aku sebab aku tegur dia jangan sm0ke dalam bilik. Aku sabar lagi tapi harinie aku dah hilang sabar so aku terkeluar dekat dia –

“Kau tu dah lah miskin, kereta takde, rumah pun tak boleh sewa yang proper, paksa adik aku kerja untuk tolong kau tutup hutang pastu kau nak bajet raja? Kau nak jadi raja, pastikan kau kaya dan kau mampu jaga adik aku. Bukannya kau miskin tapi berkepak.

Dah lah pemalas tak tolong pun angkat bag atau apa apa, merkok dalam rumah. Adik aku dah lah semput tapi kau bdoh dan selfish, So kau merkok juga walaupun orang lain setengah mati dengan bau kau. Lepastu terkencing dalam seluar pun kau marah adik aku. Buat apa ada btang kalau tak boleh pikir nak kencing dekat mana?

Aku umur kau, bukan setakat membesarkan adik adik aku, aku dah bebas hutang tanpa perlu scam sesiapa berkahwin dengan aku untuk bantu hutang (aku perli dia) dan kau sampai bila nak jadi loser macam nie? Kau dah lah gagal memberi nafkah dekat adik aku. Dia cuma sayangkan kau sebab tu tak tuntut fasakh.

Cuba kau jadi orang yang baik dan berguna. Kita nie lahir sebagai hamba, sedarlah diri tu hamba. Apa depan nama kau ada nama Tengku ke? Tak kan? So wake up, takde siapa lebih dari siapa di sini. Layan adik aku baik baik dan kau jadi manusia yang baik. Miskin tak salah, aku pun miskin sebelum senang tapi aku tak pernah bajet raja dengan sesiapa”

Lepastu dia pun touching, balik bilik ugut nak bercerrai dengan adik aku kalau adik aku tak menangkan dia. So adik aku nie marah lah aku sebab sound tepek dekat laki dia. So aku reply, “suruh lah raja tu bayar duit pakej nie dekat aku sekarang. Nak jadi raja sangat, kenalah kaya. Dia nak bagi kebahagiaan dekat kau pun tak boleh, lagi nak jadi raja?”

Pastu adik aku cakap, “tu laki aku, kau hina dia macam kau hina aku”. Aku pun cakap, “bukan salah aku kalau kau tak sayangkan diri kau. Kau dah besar, kau pilih jalan yang kau nak tapi kau jangan sesekali kata aku tak nasihatkan kau.

Orang lelaki kalau kau biar dia ugut dan pijak kau, dia takkan hargai kau. Berkorban lah untuk kebaikkan diri sendiri bukan jantan”. So memang aku tau dorang takkan mampu bayar habis tapi aku dah sedih dan marah sangat sangat.

Aku nak balik awal esok dan aku nak move on dengan hidup aku. Biarlah raja tu pikir macam mana nak balik. Sekian,

Selesai sudah tugasku sebagai kakak.

Antara Reaksi Reaksi Warganet.

Aslina Majid – Aku nak tau cerita selanjutnya, tapi dalam masa yang sama aku nak hang walk out dari hidup depa. Kira hang balik tu, balik terus dan hilang buat taktau la kat adik hang.

Upah la sapa sapa jadi spy, tapi jangan direct contact dengan adik hang… Kereta yang depa pinjam, ambik balik. Jangan lupa.

Mischa Lee – Sis please stop semua.. Ambil kereta awak.. Sebelum hilangkan diri bagitau adik awak.. Kalau dia dah bercerrai boleh cari awak.

Rose Linda Roslan – Letak boundaries juga ya kakak, tunggu lah depa dah cerrai baru kakak selamat kan dan bantu dik peah tu.

In the meantime, bantu dari jauh dengan doa sajalah.

Orang hisap g4nja ni otak dia tak betul, takut di apa apakan pula kakak bila kakak dah tak jadi sumber kewangan dia

NuRaz Wan – Hentikanlah bayar hutang ke sponser diorang ke. Selalu sangat orang merungut dipergunakan, tapi dia sendiri tidak bertegas menolak utuk dipergunakan.

Lepas tu, macam tt ni, bersungut adik dia biarkan/ bertahan dengan suami macam tu. Cubalh tt ni, bertegas tak bayar apa apa, tak bagi pinjam duit lagu. Kalau adik minta, suruh dia minta dengan suami kesayangn dia tu.

Macam tu je, cara nak ajar orang yang banyak songel ni, yang tak faham bahasa pertuturan. Kena bagi dia alami sendiri, baru boleh faham kut.

BACA:Puas hati bila dah tahu, rupanya macam ini cara jurujual masukkan kereta dalam mall